Artikel:
PEMBELAJARAN TEKS NARATIF


Judul: PEMBELAJARAN TEKS NARATIF
Bahan ini cocok untuk Informasi / Pendidikan Umum bagian BAHASA / LANGUAGES.
Nama & E-mail (Penulis): burhanuddin
Saya Guru di SMKN 1 Watansoppeng
Topik: PEMBELAJARAN TEKS NARATIF
Tanggal: 3 Juli 2008

PEMBELAJARAN TEKS NARATIF

BURHANUDDIN, S.Pd

GURU SMKN 1WATANSOPPENG SUL-SEL

A. Pendahuluan

Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, salah satu tujuan pembelajaran Bahasa Inggris di Sekolah Menengah Pertama (SMP) adalah mengembangkan kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Inggris dalam bentuk lisan maupun tertulis. Demikian pula pada jenjang SMA kemampuan tersebut merupakan amanah yang harus diembang oleh guru sebagai fasilitator dalam pembelajaran. Kemampuan berkomunikasi ini meliputi mendengarkan (listening), berbicara (speaking), membaca (Reading), dan menulis (writing). Keempat kompetensi ini diharapkan mampu mempersiapkan dan membekali siswa SMP, SMA dan yang sederajat untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi atau untuk memasuki dunia kerja terutama di sektor yang membutuhkan keterampilan berbahasa Inggris.

Teks naratif adalah salah satu genre yang mesti diajarkan kepada peserta didik pada tingkat SMP, dan pada tingkat SMA maka teks tersebut lebih dikembangkan lagi. Oleh karena itu maka sebaiknya guru memiliki banyak referensi yang berkaitan dengan jenis teks tersebut. Hal ini untuk meminimalkan rasa kebosanan pada siswa dan sekaligus menimbulkan kegairahan yang besar pada subjek didik untuk lebih mempelajari teks tersebut.

B. PENGERTIAN TEKS NARATIF

Apakah yang dimaksud dengan teks naratif ? Teks naratif pada dasarnya adalah teks yang menceritakan sesuatu (Cory, 2002). Menurut Derewianka (dalam Mirjam Anugerahwati, 2004) teks naratif bertujuan untuk menghibur, untuk mendapat dan mempertahankan perhatian pembaca / pendengar cerita. Teks naratif bertujuan juga untuk mendidik, memberitahu, menyampaikan refleksi tentang pengalaman pengarangnya, dan yang tak kurang pentingnya ialah untuk mengembangkan imajinasi pembaca / pendengar. Teks naratif umumnya bersifat imajiner, tetapi ada juga teks naratif yang bersifat faktual, yaitu menceritakan kejadian yang sesungguhnya.

Ada beberapa jenis teks naratif yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari - hari, misalnya dongeng, legenda, cerita misteri, cerita horor, roman, dan cerita pendek.

Teks naratif terdiri dari tiga bagian utama: (1) Orientation yaitu bagian dimana pengarang melukiskan dunia untuk ceritanya, dibagian inilah diperkenalkan dimana dan kapan peristiwa terjadi serta para tokoh; (2) Complication yaitu bagian dimana tokoh utama menghadapi rintangan dalam mencapai cita - citanya, bagian dimana komplik mulai terjadi dan (3) Resolution yaitu bagian permasalahan yang dihadapi tokoh utama diselesaikan. Pada bagian ini mempunyai dua kecendrungan, yaitu mengakhiri cerita dengan kebahagiaan (happy ending) dan atau mengakhiri cerita dengan kesedihan (sad ending), tetapi ada juga teks naratif yang membiarkan pembaca/ pendengar menebak akhir cerita.

Dari sudut pandang fitur bahasa, teks naratif memiliki ciri khas antara lain sebagai berikut:

1. Partisipan yang specific dan sering individual

2. Banyak action verbs ( material processes), dan ada juga yang menggunakan verbal and mental processes.

3. Biasanya menggunakan Past tense.

4. Banyak menggunakan lingking Words yang berkenaan dengan waktu.

5 Sering memasukkan dialog, dan tense akan mungkin berubah.

6 Descriptive language digunakan untuk menciptkan imaji dibenak pembaca.

7 Dapat ditulis sebagai orang pertama (1), atau ketiga ( he, she, they ).

C. CONTOH TEKS NARATIF

PURE RIVER

Once upon a time, in a village lived a widow. She lived with two children. Their name were Upik and Buyung. Their children were very spoilt.

One day their mother wanted to visit a friend's party, but their children cried to go there too. Finally their mother allows them to go to the party. Before going there mother said to her children not to be naughty and go anywhere.

But,Buyung and Upik went to the jungle to play together without permission to their mother. They play and play until they arrived at a river. Because they were thirsty and tired so they jumped into the river and swam .The river was a sacred river, so Upik and Buyung become a fish.

One night their mother dreamed met with her husband. Her husband said to her "Go to the river in the jungle, your children are over there". The mother went to the river in the jungle to find her children in the morning. In the river there were no anybody. She shouted loudly to call their children

" Upiii..k Buyung..where are you, here are your mother, I am longing to you, I wait you, I love you all" said the mother sadly.
"Mom ..mom.! I am here" the voice from the river. Mother scared. She looked two fishes"
"we are your children mom " said the fish.
"My children ...."
"Yes mom ..because we disobeyed your message, we played and swam in the river, now we became fish" said the fish while crying.

The mother fell sad and sad. She couldn't say anything. She opened her parcel and gave to the fish (her children).

She always pray for her children, and God receipt her wishes. The water of the river always pure, so the people called the pure river

Cerita di atas adalah salah satu teks narasi hasil kerja siswa atas nama Sri Yuliani pada saat penulis mengajar di SMAN 1 Marioriwawo Kabupaten Soppeng. Hal yang menarik juga untuk dikembangkan adalah kemampuan peserta didik untuk mengekplorasi tingkat pengetahuannya dengan cara meminta peserta didik untuk mengemukakan moral value (nilai-nilai moral) yang terkandung dalam cerita tersebut. Sehingga diharapakan dengan adanya pesan-pesan moral itu, mereka dapat menghayati dan mengamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Sebagaimana pesan moral yang dikemukakan oleh siswa Sri Yuliani adalah bahwa kita tidak seharusnya membantah perintah orang tua (we have to obey our parents suggestions/rule). Oang tua senantiasa menyayangi anak-anaknya dalam kondisi apapun (The parents always love their children in any condition)

Agar cerita itu lebih menarik maka guru dapat menganjurkan cerita yang dibuat siswa tesebut diberi hiasan-hiasan lalu ditempel di tempat khusus seperti mading (majalah dinding) atau di pajang diruang kelas. Tentu hal ini membutuhkan manajemen penataan dan kekompakan kelompok belajar. Jika ini berhasil dilakukan, maka untuk pembelajaran teks-teks selanjutnya akan lebih mudah diterapkan kepada siswa.

D. KESIMPULAN

Teks narasi adalah salah satu jenis teks yang bertujuan untuk menghibur, untuk mendapat dan mempertahankan perhatian pembaca/pendengar cerita baik itu bersifat faktual maupun imajiner. Ada beberapa jenis teks naratif yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari - hari, misalnya dongeng, legenda, cerita misteri, cerita horor, roman, dan cerita pendek. Teks ini biasanya menggunakan bentuk past tense dengan partisipan yang specific dan sering individual.

Teks ini juga bertujuan untuk mendidik, memberitahu, menyampaikan refleksi tentang pengalaman pengarangnya, dan yang tak kurang pentingnya ialah untuk mengembangkan imajinasi pembaca / pendengar.Teks naratif umumnya bersifat imajiner, tetapi ada juga teks naratif yang bersifat faktual, yaitu menceritaka kejadian yang sesungguhnya.

Ada beberapa jenis teks naratif yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari - hari, misalnya dongeng, legenda, cerita misteri, cerita horor, roman, dan cerita pendek.

DAFTAR PUSTAKA

Cory, Hugh. 2002. Advanced Writing With English In Use. New York: Oxford University Press.

Depdiknas. 2003. Kurikulum 2004 SMA Bahasa Inggris. Jakarta: Direktorat Pendidikan Menengah Umum

Mirjam Anugerahwati.2004. Pembelajaran Teks Naratif. Bahan Pelatihan Terintegrasi Guru SMP.Jakarta: Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama

Saya burhanuddin setuju jika bahan yang dikirim dapat dipasang dan digunakan di Homepage Pendidikan Network dan saya menjamin bahwa bahan ini hasil karya saya sendiri dan sah (tidak ada copyright). .

CATATAN:
Artikel-artikel yang muncul di sini akan tetap di pertanggungjawabkan oleh penulis-penulis artikel masing-masing dan belum tentu mencerminkan sikap, pendapat atau kepercayaan Pendidikan Network.

Pendidikan-DasarSekolah-MenengahPerguruan-TinggiCari-PekerjaanTeknologi&PendidikanPengembangan-Sekolah